IBX59802E20531DF Ke Caringin Tilu Bandung - Catatan Abdul Semua Bisa Dicatat

Ke Caringin Tilu Bandung

Pada suatu pagi saya, istri, anak laki laki saya yang baru 6 tahun dan anak perempuan saya yang masih 2 tahun sepertinya ingin melakukan sebuah perjalanan tidak biasa.
Diambilah sebuah motor matik lebih tepatnya minjem motor matik.
Dengan bermodalkan minjem motor dan bensin sebanyak dua liter keluarlah sebuah ide. Go Jalan - jalan

Perjalanapun dimulai dengan cara dadakan, namun demikian kami semuanya sangat siap meluncur. Meluncurlah kami berempat dari kampung Ciharalang melewati desa mekasaluyu bandung menuju ke Caringin Tilu. Jalan berliku tanjakan tajam kami hadapi dengan menggunakan sepeda motor metik. Hingga ada sebuah tanjakan yang betul - betul miring namanya Tanjakan Madi.

Sepeda motor kami yang membawa 4 orang tak mampu lagi memutarkan rodanya. Terpaksa saya sebagai ketua tim membagi dua kelompok. Saya sebagai ketua pada kelompok 1 menggendong anggota tim kami yang paling kecil dan istri saya sebagai ketua  pada kelompok dua dengan anak saya yang paling besar mengendarai sepeda motor perlahan sambil menunggui kami kelompok satu pada tiap kali ada sedikit agak datar.
Kenapa diambil langkah seperti itu karena anggota tim yang harus digendong cukup berat dan jika harus naik kendaraan agak sulit berpegangan dan jika istri saya yang harus menggedong katanya sih rasanya pengen gelundung saja :D. Untung istri saya sebagai ketua di tim 2 lihai mengendari sepeda motor jadi kuserahkan saja tugas tersebut padanya.

Inilah foto - foto kami saat berhenti sejenak saat rehat sejenak. Belakang kami adalah kota bandung.





Perjalan berlangsung cukup lambat karena trek yang begitu naik dan berkelok kelok hingga akhirnya sampai pada jalan yang cukup datar. Dan itulah arah menuju Caringin Tilu (CARTIL). Kini kami berada di ketinggian -+1400 mdl. Waw cukup sejuk udaranya. Aroma dan suasanya cukup berbeda dengan Pantai Asmara yang pernah kami kunjungi di sebrang pulau.

Kamipun berhenti sejenak sambil menikmati air mineral dan snack di sebuah warung. Rasanya sangat lega sekali menikmati air mineral, rasanya seger dingin meski tidak diambil dari kulkas.

Setelah dirasa cukup beristirahat, akhirnya kami melanjutkan perjalanan menuju Caringin Tilu. Kami mendatangi carigin tilu lebih tepatnya dari arah belakang. Karena jalan tersebut lebih dekat dari awal perjalanan kami yaitu kampung ciharalang, meski trak yang kami lalui banyak tanjakan dan belokan.

Perjalanan kali ini setelah kami istirahat ternyata tidak kalah menatangnyai jika dibanding Tanjakan Madi yang baru saja dilewati. Bahkan kali ini kamipun melewati turunan yang sangat turun sekali, dipinggir jurang yang cukup dalam dan kemudian dilanjutkan dengan tanjakan tajam kembali hingga akhirnya sampai di Caringin Tilu. Kami berhenti pada sebuah warung yang ada di sana sambil menikmati pemandangan kota bandung dan menikmati makanan ( makanan yang di bawa diwarung saat berhenti sebelumnya setlah tanjakan madi. Di warung jika bukan hari libur kurang begitu banyak makanannya bahkan baksopun belum jadi padahal jam menujukan jam 12 :00).




Berikut adalah pemandangan yang bisa dinikmati.
Jika melihat pemandangan yang ada dari Caringin Tilu kesebelah selatan kita akan melihat kota bandung yang terhampar seperti sebuah cekungan besar sampai di ujung selatan melihat gunung kembali yang terhubung sampai Gunung Papandayan






Dan Jika melihat ArahTimur kita akan melihat Gunung Manglayang yang terkadang diselimuti oleh awan.


Kesebelah barat kita akan melihat Gunung Tangkuban Parahu sang Legendaris.



Dan kesebalah utara kita akan melihat sebuah puncak gunung yang sedang kita injak. Disana ada yang lebih indah lagi, yaitu puncak bintang atau bukit bintang atau demaga bintang.

Itulah pemandangan indah yang bisa didapatkan dari caringin tilu.

Eit tidak hanya itu di Caringin Tilu berbagai warung dan cafe berdiri. Jika malam hari anda berada disana akan sangat romantis. Makam bersama sambil menikmati pemandangan Bandung dimalam hari.
Tidak ada biaya masuk ke caringin tilu kecuali anda harus bayar makaanan yang anda makan saja di warung dan cafe yang menjadi pilihan anda untuk makan......

Luar biasa.


Informasi Tambahan Menuju Lokasi Caringin Tilu


Jika anda berada di daerah Bandung dan Sekitarnya

Jika anda berada di bandung maka jika anda ingin menuju Caringin Tilu alternative masuk adalah dari daerah Bojong Koneng terus ( Bojong Koneng ada didaerah Cikutra Pahlawan arah Cicaheum) naik melewati perumaham Bukit Mas terus melalui Kampung Ciharalang. Perjalanan masih terus naik mengikuti jalan utama melewati kampung pasir muncang, jalan tugu, hingga akhirnya sampai ke Caringin Tilu.

Artelnative lain adalah melalui jalan Padasuka Bandung terus naik sampai jalan terusan Padasuka.

Jika anda dari luar Badung silahkan menuju bandung terlebih dahulu dan ikuti jalan alternative di atas.

Lebih mudah berikut petanya.



Simak kisah selanjutnya Go To Bukit Bintang Perjalanan Dadakan.........

Subscribe to receive free email updates:

28 Responses to "Ke Caringin Tilu Bandung"

  1. Walaupun gak pernah ke Bandung,lumayanlah bisa liat gunung tangkuban perahu lewat fotonya mas :D

    BalasHapus
  2. Pemandangannya mang gak nahaann.. bikin saya pengen pulang kampung... sejuk nian damai dan tentram... hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga gitu mas....pengen rasanya pulkam...lihat lihat pemandangan panorama kampung halaman ....hidup di kota sumpek gak pernah lihat panorama alam yang sejuk

      Hapus
    2. makanya kalo begitu mas mas pulang kampung dengan segera. aamnya masih sejuk dikampung mas

      Hapus
  3. Mamas yang satu ini asik bbget jalan jaln twrus bareng istri, semoga lancar terus yah rezwkinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Alloh.
      kapan lagi kumpul dengan keluarga seperti ini kalo ga libur mas. Jadi kalo libur kesempatan aja

      Hapus
  4. Perjalanannya mirip tahu bulat ya, dadakan!!😀. Dulu saya dan keluarga pernah ke tangkuban perahu, tapi gagal dapat gambar, karena handycam bermasalah, handphone juga nggak ada kameranya, jadi kita orang nggak ada kenang-kenangannya sama sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenang - kenangannya bisa ada mas. menuliskan ceritanya.
      kebetulan dalam acara dadakan ini mas. hp masih banyak batrenya

      Hapus
  5. Asyiik...Mang abdul lagi mudik ke Bandung..ASYIK banget tuh mas bisa jalan jalan bareng keluarga naik motor keatas bukit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mas lain asik. dan tegang mas. negri juga mas naik motor nanjak terus

      Hapus
  6. Kalau tau ada caringin tilu bandung mah mungkin Saya juga dulu pas kesana mampir ke tempat itu,,, tapi sekarang jadi tahu kalau di caringin tilu bandung kita bisa lihat pemnadangan kota bandung yang begitu jelas dari atas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mas jelas banget asal sedang tidak ada kabut saja.
      kalo suka dengan suasana malam. nah datangnya malah hari wah lebih mantep itu mas endah pokonya

      Hapus
  7. ongkoh caringin tilu, mana tangkal caringinna geura?
    bari eta caringin tilu teh lebetna ti palih mana, asa teu parauguh kieu ngposting destinasi wisata teh, kumaha saya ek kadinya, ma enya saya kudu asupna tipengkolan cicaheum..atuh moal kapanggih caringin tiluna ge mun mengkolna ti dinya mah....huh

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ia tidak saya foto tangkal caringinnnya. caringinnya ga titu sih mang. mungkin jaman bareto pisan aya tilu sekarangmah tinggal 1 dan tidak saya poto.

      oke mang saya tambahkan rutenya ya. saya update

      Hapus
  8. Pemandangan yang indah banget, seperti di atas gunung saja.

    BalasHapus
  9. Waha! Macet dijadikan sesi foto-foto ya. Asik juga tempatnya yaa. Adem keliatannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan macet mas nanjak. ngasoh dulu. cari napassss

      Hapus
  10. wah kampunya di Caringin kang ? enak banget tuh... adem, tentrem dan menyenangkan kalau berlibur bersama keluarga seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mas bagus buat liburan jalan - jalan. bisa di coba siahkan mas

      Hapus
  11. itu potonya yang pas di pondasi hati hati mang ntar terjun bebas lhoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah terkendali mas. abis poto itu langsung turun. demi poto mas :D

      Hapus
  12. Fotonya keren Mas, terutama pemandangannya. Kalau lebih pagi habis subuhan sepertinya lebih keren pemandangannya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mas kalo abis subuh dari arah gunung manglayang akan muncul matahari pagi mas. Wah indah banget itu mas

      Hapus
  13. Saya pernah kesana atuh.. kalau urang bandungmah teu afdol kalau ga ke caringin tilumah, kitu ya mang..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ia betul mang. makana kudu berkunjung

      Hapus
  14. saya juga belum pernah ke bandung!

    BalasHapus
    Balasan
    1. maka dari itu silahkan ke bandung mas

      Hapus